Komponen Utama Untuk Membangun Infrastruktur Cloud Computing

by Betara

Dalam mendukung pengiriman data ke layanan berbasis cloud diperlukan komponen dalam membangun infrastruktur cloud.Komponen Utama Untuk Membangun Infrastruktur Cloud Computing meliputi perangkat keras, virtualisasi, penyimpanan, dan juga sumber daya jaringan. Komponen ini seperti bahan-bahan yang dibutuhkan seperti membangun rumah.

Seperti dalam membangun rumah tidak cukup hanya batu bata, kadang-kadang butuh semen, pasir, atau hal-hal lain sehingga rumah itu menjadi dan kokoh. Ini juga berlaku untuk infrastruktur teknologi cloud. Dalam hal ini teknologi virtualisasi diperlukan untuk mengekstraksi sumber daya pada komputer fisik. Maka semuanya digabungkan ke dalam layanan cloud.

 

Berikut ini adalah 4 komponen utama dalam konstruksi infrastruktur cloud:

 

Spesifikasi Perangkat Keras(Hardware)

Seperti yang kita ketahui bahwa teknologi komputasi di cloud adalah virtualisasi terkomputerisasi yang telah dikonfigurasi. Meskipun pengguna tidak mengontrol, mereka mengelola dan mengoperasikan perangkat keras di lapisan fisik, tetapi ada abstraksi lapisan dalam infrastruktur fisik sebagai pendukung utama untuk kesinambungan suatu sistem. Agar peningkatan kualitas dan kinerja, pemeliharaan biasanya diperlukan dalam perangkat keras Anda. Dalam hal ini, termasuk perangkat keras (perangkat keras), termasuk komputer jaringan komputer.

Perangkat keras yang dimaksud adalah router, switch, firewall, matriks penyimpanan, server, pengisian daya gulungan dan cadangan. Server di sini adalah sistem komputer yang bertugas menyediakan layanan tertentu dalam jaringan. Oleh karena itu, server di sini kompatibel dengan prosesor yang dapat diskalakan dan ukuran RAM besar. Karena dalam perangkat keras dilengkapi dengan sistem operasi jaringan khusus. Sementara itu, untuk komputasi awan dioperasikan melalui teknologi virtualisasi. Kemudian, semua orang diikat dan bekerja sama dalam workstation.

 

Virtualisasi.

Virtualisasi adalah bagian dari elemen utama platform cloud. Apa yang dimaksud dengan alat virtualisasi termasuk desktop, virtualisasi pengguna, dan penyimpanan aplikasi. Dalam teknologi ini, pengguna dapat memvirtualisasikan segalanya. Oleh karena itu, peran administrator sangat penting karena harus mengelola fungsionalitas sistem. Dengan adanya virtualisasi, lingkungan semakin gesit karena sumber data diperoleh dengan cepat dan online, sehingga sangat fleksibel.

Di dunia virtualisasi, tentu saja tidak aneh dengan istilah hypervisor. Hypervisor adalah teknik virtualisasi yang memungkinkan beberapa sistem operasi untuk dieksekusi bersama dalam sebuah tamu. Dikatakan bahwa teknik virtualisasi karena sistem operasi yang ada bukan sistem operasi nyata, hanya mesin virtual. Tugas hypervisor adalah untuk menetapkan setiap sistem operasi sesuai dengan shift agar tidak mengganggu satu sama lain. Kadang-kadang, Hypervisor juga dikenal sebagai administrasi mesin virtual (VMM), sesuai dengan tugasnya dalam pengelolaan beberapa mesin virtual. Ketika Anda tahu bagaimana hypervisor ini bekerja, Anda memerlukan manajemen mesin virtual untuk membangun cloud untuk mengatur beberapa mesin sekaligus.

 

Jaringan Internet

Jaringan adalah sarana komunikasi atau transmisi saat menghubungkan beberapa perangkat dalam satu. Perhitungan berlangsung di pusat data di luar premis. Pengguna mengakses dan berinteraksi dengan komponen-komponen ini melalui jaringan pribadi atau publik yang mengkomunikasikan data antara dua bagian.

Selain itu, konfigurasi jaringan cloud terdiri dari beberapa subnet yang visibilitasnya tidak sama. Cloud dapat dengan mudah membuat jaringan VLAN. Ini juga harus dipertimbangkan untuk berapa banyak bandwidth yang digunakan untuk menjaga kualitas teknologi cloud. Biasanya, bandwidth disesuaikan dengan kebutuhan penggunanya.

 

Penyimpanan

Penyimpanan Berikut adalah teknologi yang digunakan untuk penyimpanan data online menggunakan server virtual sebagai media. Mudah bagi pengguna untuk menggunakan penyimpanan sebagai layanan cloud yang dapat ditambahkan atau dihapus, tanpa perlu menyediakan perangkat keras secara manual di setiap server.

 

Mengenal Penyimpanan di cloud:

  1. Penyimpanan blok

    Penyimpanan cloud dengan membagi data blok yang disimpan dalam sistem penyimpanan yang berbeda di beberapa server. Pemisahan data dilakukan di lingkungan perangkat keras yang ada. Volume penyimpanan individu dapat dibagi menjadi beberapa lembaga yang disebut blok. Penyimpanan blok sangat disarankan untuk aset data statis.

  2. Penyimpanan Objek

    File data dibagi atau dibagi menjadi beberapa bagian, setiap data dilengkapi dengan pengidentifikasi metadata, dan disimpan sebagai objek yang dimasukkan. Metode memperkenalkan metadata dapat disesuaikan. Penyimpanan objek sangat disarankan untuk aset data yang berubah secara dinamis.

  3. File Penyimpanan

    Penyimpanan data mirip dengan perangkat keras lokal pada PC. Ini dikaitkan dengan penyimpanan akses jaringan (NAS). File penyimpanan mudah dikonfigurasi dalam satu saluran. Jadi itu tidak dibagi menjadi beberapa bagian.

 

Dalam Infrstruktur cloud Penyedia layanan cloud dalam hal ini sedang menyiapkan perangkat lunak otomasi dan juga alat manajemen akan menyiapkan lingkungan baru sehingga pengguna dapat mengakses apa yang diperlukan kapan saja. Jadi infrastruktur cloud adalah kombinasi komponen terintegrasi ke dalam arsitektur tunggal. Semoga membantu

Mungkin Yang Kamu Cari

Tinggalkan Komentar

This site is protected by reCAPTCHA and the Google Privacy Policy and Terms of Service apply.